Senin, 27 Mei 2019

Drama Berbuka Puasa Bersama Teman

Hai, teman-teman. Apa kabar? Pastinya dalam keadaan sehat semua, kan? Wah, nggak terasa kita sudah masuk ke hari yang ke-23 dari #30Hari Kebaikan BPN. Teman-teman masih semangat nulisnya nggak? Atau ada yang bolong-bolong dan sekarang lagi ngejar lagi? 


Kalau saya, lumayan ngos-ngosan. Jadi tema turun, saya malah lagi nulis. Jadi tiap hari nulis buat satu tema di hari yang sama, padahal kemarin pas ikutan yang terakhir itu, bisa bikin buat dua hari berikutnya. 

Mungkin pengaruh puasa juga ya. Bawaannya kalau siang itu lemes. Niatnya sih, mau nulis 2 sampai 3. Eh, satu aja dah nyerah. Dan malah tergoda buat scroll berita-berita politik yang kian hari kian ngeri hoaks-nya.

Bukber GP 4

Padahal kan, ini bulan suci umat muslim ya. Kok, pada ngotot nyebar hoaks di sosial media. Dosa, ingat dosa. Bukannya saya udah bebas dari dosa, lho ya. Kita semua orang yang berdosa, tapi mbok ya introspeksi diri untuk tidak berbuat dosa lagi. Apalagi hanya untuk memuaskan hasrat ingin jadi pejabat negara, sampai segala cara dikerahkan. 

Percayalah jika kita baik, pasti pekerjaan  baik akan menghampiri kita dengan sendirinya. Tuhan akan mengangkat orang yang rendah hati, punya integritas tinggi terhadap pekerjaan dan cinta tanah air.

Lho, kok jadi ngomongin soal politik ya? He, he, suhu di Indonesia sekarang memang membuat orang yang tadinya cuek sama politik jadi geram pengen ikut berkomentar. Termasuk saya, lha wong sudah amat sangat keterlaluan sekali deh, hoaks yang dihembus-hembusin. 

Ya udah deh. Kita bicarakan soal drama buka puasa bareng keluarga atau teman. Nah, siapa nih, yang bulan ini sudah menghadiri acara bukber? Kalo saya kelompok pelayanan di gereja sudah ngadain bukber 2 kali sehabis pelayanan.

Memang sih, buat cari waktu yang pas untuk kumpul bukber susah. Maka dari itu, satu-satunya cara ya sehabis bubaran gereja. Itu pun formasinya nggak lengkap. 

Tim GP 4 yang isinya 9 orang, cuma bisa kumpul 6 atau 7 orang. Dan dengan formasi segitu, kami agak kesulitan menentukan mau makan apa dan di mana. 

Akhirnya kami ngumpul di rumah bu Ruth  yang posisinya terdekat dari gereja. dan buka dengan beli makanan di dekat situ. Pokoknya bukber kami sederhana aja, nggak usah di resto atau warung makan. Yang penting sudah doa puasa. 


2 komentar:

  1. suhu di Indonesia sekarang memang membuat orang yang tadinya cuek sama politik jadi geram pengen ikut berkomentar >>> bener banget nih. Pengen komentar tapi pasti kena serang juga padahal berusaha untuk netral

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, berusaha netral tapi dapat serangan terus. Mau diem kok yang dihembus-hembusin berita bohong, fitnah terus :(

      Hapus

Terima kasih telah berkunjung ke Catatan Yustrini. Silakan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentar spam, iklan dan yang mengandung link hidup akan saya hapus.