Rabu, 29 Mei 2019

Berburu Baju Lebaran

Bukan sulap bukan sihir, tiap kali menjelang Lebaran bisa dipastikan toko-toko jadi ramai pembeli apalagi toko baju, duh, sampai menuh-menuhin bahu jalan. Auto macet kan jadinya.


Kalau aku nyerah deh, berburu baju baru jelang Lebaran. Bukan nggak pengen beli. Pengen banget, sist! Kan, kalo jelang Lebaran, stok baju di toko tuh bagus-bagus dan fresh from the oven eh, salah* Maksudnya baru keluar dari pabrik. Otomatis segala model yang terbaru pun ngumpul di situ.

Belum lagi tulisan 'sale' yang gede-gede. Ada yang diskonnya sampai 70% segala. Bikin kalap, kan belanjanya? Nah, inilah salah satu kebocoran bagi dompet kita. Akhirnya bubar Lebaran, bubar juga duit kita. Lariii entah ke mana.

Sebenarnya beli baju itu nggak harus ketika menjelang hari raya. Kalau aku sih, mending cari baju jauh-jauh hari deh, di moment kayak gini. Selain penuh juga bikin emosi, akhirnya bisa membatalkan puasa. Sayang, kan?

Atau bisa juga cari secara online. Ada banyak promo menarik yang ditawarkan. Mulai gratis ongkir sampai dapat cashback. Lumayan kan irit waktu, irit tenaga, puasa tetap lancar!

Jangan lupa untuk selalu memperhatikan syarat dan ketentuan promo karena penting banget masuk-masukin kode promo.

Alasan kenapa saya lebih suka beli baju online?

1. Irit waktu. Saya bisa gunain waktu untuk jalan ke mall atau toko buat hal lain misal masak, baca buku, doa, baca kitab suci, dll.

2. Irit tenaga. Daripada mengeluarkan tenaga buat jalan-jalan, macet-macetan, panas-panasan lalu ditambah desak-desakan sama pembeli lain, mending di rumah. Di jalan itu macet, panas dan banyak godaan pengen buka puasa jadinya.

3. Bisa pilih sesukanya tanpa harus rebutan sama pembeli lain. Nah, di toko kadang kita suka sama satu baju, eh, ada pelanggan lain datang langsung serobot baju pilihan kita. Waktu kita jelasin bahwa baju itu sudah dipilih, dia ngeyel malah ngancam mau demo bak kalah pilpres. Hiiih bikin emosi aja.

4. Manfaatin promo. Kalo di toko kadang promo nggak semaksimal di toko online loh. Lagipula kadang bayarnya nggak bisa pake e-money atau kartu debit.

5. Nggak punya duit cash. He,he, jangan pernah nanya saya punya cash berapa. Jumlahnya itu paling banter cuma bisa buat bayar 2 porsi bakso aja. He, he. Nggak pernah punya uang cash soalnya, uangnya point semua. Wkwkwk, hasil berburu cashback belanja online.











0 komentar:

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung ke Catatan Yustrini. Silakan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentar spam, iklan dan yang mengandung link hidup akan saya hapus.