Selasa, 27 November 2018

Day 8: Stt. Ini Lho 5 Barang yang Selalu Ada di Tas Saya





Hai ketemu lagi di hari ke-8 #BPN30daychallenge2018! Tema kali ini adalah tentang barang apa yang selalu ada di tas saya. Sebagai cewek memang suka agak repot bawa macam-macam barang jika sedang berpergian ya. Kadang saya juga gitu, sampai bingung mau naruh di tas kok sudah penuh. Padahal nih, saya nggak pernah bawa peralatan make-up seperti cewek-cewek kebanyakan. Bila mereka bawa lipstik saya bawa buku, jika mereka bawa pensil alis saya bawanya pulpen. Hihihi.

Intinya saya suka bawa tas yang isinya nggak usah bermacam-macam. Pokoknya enteng dan mudah dibawa ke mana-mana. Cuma ya kadang (ini kadang-kadang lho!) saya suka bawa tas besar jika mau pergi seharian sama suami. Contoh kemarin, waktu ikut acara blogger terus pulangnya langsung ke gereja . Wah, harus bawa banyak perlengkapan. Jadilah bawa tas ransel yang cukup berat. 

Tetapi jika tidak ada acara dobel gitu, saya pasti nggak akan meninggalkan 5 barang yang harus tersedia di tas saya seperti berikut: 

1. Tisu

Tisu adalah barang yang paling penting buat saya terutama saat makan di luar. Pergi ke luar rumah tanpa membawa tisu itu sangat merepotkan. Bingung kalo tangan kotor mau mengelap pake apa. 

Pergi ke toilet juga butuh tisu untuk mengelap bagian intim. Memang di beberapa toilet umum disediakan tisu, tapi nggak semua menyediakan. 

Bawa tisu juga 2 jenis, tisu muka dan tisu toilet. Ribet ya? Iya, tapi untuk menjaga kebersihan dan kesehatan juga. Sehat itu mahal lho!

2. Sisir


Sisir juga merupakan senjata ampuh setelah mengendarai motor. Kadang kan rambut suka bermain-main sama angin jadi bentuknya nggak teratur apalagi tersentuh sama helm, wah nanti suami jadi pangling. Untuk itu benda yang satu ini harus ada di tas saya.


3. Uang Receh


Biarpun nilainya kecil tapi berharga banget di saat mau bayar tukang parkir, lho! Kadang waktu belanja juga membantu pekerjaan kasir supaya ia tidak kerepotan mencari kembalian. Misal belanja 20.500, uang kita 50.000. Jika kita kasih 500-an kan si kasir cuma tinggal kasih 30.000. Kita juga menghindari kembalian permen. Biasanya kan gitu, kalo kembaliannya kurang 500 dikasih permen 1. Tapi tahukah teman, jika permen tadi nggak berfungsi sama ketika konsumen mau bayar kurang 500, udah bayarnya pakai permen aja kan nggak bisa. 


4. Pulpen 


Saya kayaknya wajib deh bawa benda satu ini. Bukan buat isi kupon belanja ya. Tapi buat mencatat sesuatu ide yang tiba-tiba muncul. Memang sih sekarang orang di mana-mana bawanya Hp dan laptop buat nulis. Saya masih nge-draft pakai pulpen. He, he. 


Jika ada acara blogger saya juga lebih nyaman mencatat pakai pulpen daripada ngetik di Hp. Betapa kunokah cara saya ini? 


5. Buku Catatan

Nah, bawa pulpen pasangannya pasti buku catatan. Fungsinya jelas ya, buat tempat menulis hal-hal yang penting. Saya sebenarnya suka bawa binder tapi kok dirasa-rasa berat juga jika dibawa. Akhirnya saya sering bawa buku kecil atau notes atau kalau lagi males bikin tas penuh cuma bawa kertas beberapa lembar. Yang penting bisa buat nulis. 

Kebiasaan bawa barang-barang tadi udah melekat dari sejak saya kecil. Wuih, kok nggak berubah ya? Jika cewek-cewek lain bawa peralatan make-up maka jangan cari barang itu yang jelas nggak bakal ada di tas saya. Kalo lagi pengen menjaga penampilan paling banter cuma bawa bedak sama sabun muka. Hu, hu, hu. Kayak bukan cewek ya? 




4 komentar:

  1. Aku jg masih setia pakai pulpen dan kertas kok, utk brainstorming jg paling mantab pakai cara konvensional begini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaan dong, Mbak. Kalo pake Hape yang capek matanya.

      Hapus
  2. Aku juga bawa buku catatan mbak jaga2 klo lupa. Tp biasanya klo dicatat justru gak pernah lupa...

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung ke Catatan Yustrini. Silakan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentar spam, iklan dan yang mengandung link hidup akan saya hapus.