Kebiasaan Makan Bersama

Kebiasaan makan bersama dalam setiap keluarga pasti berbeda-beda. Ada yang selalu menyempatkan makan bareng, ada juga yang nggak pernah karena saking sibuknya masing-masing anggota keluarga. 

Penting Nggak Sih, Makan Bersama? 

Ide tulisan ini sebenarnya mendadak muncul gitu aja dalam benakku. Berawal dari adanya perbedaan kebiasaan makan antara keluargaku dengan keluarga suami. 

Kalo kamu udah menikah pasti tahu dong, kebiasaan keluarga ini bakalan kebawa dalam pernikahan. Awalnya sih, aku biasa aja selalu makan bareng suami karena memang di rumahku kalo makan ya bareng gitu. 

Tapi ketika mamaku datang ke rumah, aku mulai menyadari kalo sebenarnya keluarga suamiku pasti makan sendiri-sendiri. Mama mengeluh, kenapa kalo mau makan selalu ditinggal sama mama mertuaku. Kadang mama duluan yang makan, dan mama mertua belakangan. Selalu begitu. 

Suamiku yang mendengar keluhan mamaku, menjelaskan kalo keluarganya memang dari dulu nggak pernah makan bersama. Selalu sendiri-sendiri, jadi mama mertua agak kaku kalo disuruh makan bareng karena nggak biasa. 


Membiasakan Makan Bersama Suami 

Sejak awal pernikahan, suamiku mengadopsi kebiasaan makan bareng dalam keluargaku. Rupanya sewaktu pacaran, suami udah mengamati kalo keluargaku selalu makan bersama-sama. Saling menunggu untuk memulai makan.

Sebenarnya yang dimaksud "makan bareng" di sini itu sederhana kok. Kami menyiapkan lauk pauk di meja kecil lalu masing-masing dari kami mengambil nasi dan lauk sendiri. Kemudian makan bareng, sesimpel itu.

Nggak ada acara makan resmi ala restoran atau meja panjang yang besar. Nggak selalu sih, tiap jam makan kami bisa makan bareng. Karena jam sarapan dan makan siang, biasanya sibuk ngejualin orang mau makan, ha, ha.

Siapa lapar, monggo makan duluan. Tapi kalo malam biasa makan bersama-sama. 

Kebiasaanku sama suami makan ini, malah jadi aneh di mata saudara ipar. Ngapain sih, mau makan aja nunggu suami pulang kerja? 

Aku makan bareng suami itu, pagi dan malam. Tapi kalo Sabtu siang, suamiku pulang cepat biasanya kutunggu buat makan siang bareng. Sebenarnya aku nggak ngeh juga awalnya. Tapi suami menjelaskan kalo kebiasaan makan bareng itu penting dalam keluarga. Dan dia suka kebiasaan yang udah ada dalam keluargaku.

Makan bersama

Tak Semua Keluarga Bisa Makan Bersama

Aku bersyukur jika dilahirkan di tengah keluarga biasa tapi punya kebiasaan buat makan bareng. Aku masih ingat gimana mama selalu sibuk menyiapkan meja makan beserta nasi dan lauknya. 

Kebiasaan ini sempat berhenti ketika kakak-kakakku mulai besar dan bekerja di luar kota. Papa juga bekerja di luar kota. Hanya tinggal aku dan mama di rumah. Makan bersama hanya dilakukan jika semua sedang mendapat libur biasanya lebaran. 

Di sini aku merasakan bahwa keharmonisan keluarga sudah mulai pudar. Entah ada hubungannya dengan kebersamaan saat makan atau tidak, aku tidak tahu. Yang pasti kami semua sudah mulai memiliki kesibukan masing-masing dan sulit untuk bertemu. 

Hal sederhana seperti makan bersama keluarga memang nggak bisa dimiliki oleh setiap orang. Terutama jika tiap anggota keluarga ada kesibukan masing-masing. 

Hari gini masih makan bersama? Please deh, nggak sempat lagi ini! Sibuk Yus! 

Iya, aku tahu itu. Kalian sibuk banget, tapi sebenarnya kebiasaan makan bareng ternyata punya manfaat bagus lho! 


Manfaat Makan Bersama

Menurut penelitian Syracuse University, rutinitas makan bersama berkaitan erat dengan pernikahan yang lebih bahagia, meningkatkan kesehatan anak-anak dan mempererat hubungan keluarga. Nah, kan,? 

Sayangnya di beberapa keluarga Indonesia, kebiasaan orang tua pasti menyuruh anaknya nggak boleh ngomong saat makan. Padahal pendapat ini keliru. Obrolan saat makan bisa saling mengakrabkan satu dengan yang lain.

Coba deh, liat kebiasaan para pejabat. Biasanya mereka justru membicarakan hal-hal yang sifatnya personal pas makan bareng. Keakraban para pejabat makin terjalin saat di meja makan.

Nggak ada orang datang ke rumah langsung duduk di ruang makan, pasti begitu datang, tamu akan ada di ruang tamu dulu, kan? Bayangin kalo ada orang bertamu kok langsung masuk ke ruang makan. Pasti bakal dicap nggak sopan sama pemilik rumah, apalagi langsung sikat makanan yang ada. Wah, bakalan diomelin mentah-mentah, he,he. 

Mungkin pas baca postinganku ada yang bilang, "wah, aku jauh merantau dari keluarga mba Yus!" Atau, "aku mana sempat, kerja pagi anakku belum bangun. Pulang kerja, anakku dah tidur. Ga bisa deh!"

Situasinya emang beda-beda tiap orang. Bahkan beberapa waktu yang lalu, aku sempat nonton acaranya Nia Ramadani. Di situ Mikhayla senang banget diajak makan bareng sama mamanya. Padahal simpel lho, cuma makan sama mamanya yang tiap hari bisa dilakuin, tapi mungkin ga bisa karena orang tuanya sibuk. 

Jadi buat yang masih memungkinkan makan bareng sama keluarga, usahakan selalu bisa menyempatkan waktu. Buat yang jauh, mungkin makan bareng bisa dilakuin secara virtual, he, he. 

Kalo buat aku pribadi kebiasaan makan bareng keluarga, juga bikin aku lebih sabar tidak terburu-buru saat diundang makan. 

Bayangin kalo diundang makan sama orang lain atau di acara resmi keluarga tapi kita udah makan duluan. Sementara yang punya acara ternyata masih harus baca sambutan, doa, basa-basi baru makan, eh, makanan kita dah habis. Belum lagi kemungkinan dicap orang ga sopan juga, malu dong, he, he. 

Nah apakah keluargamu punya kebiasaan makan bersama juga? Yuk, share ceritamu di kolom komentar :))


10 Comments

  1. Di keluargaku gak biasa makan bersama. Tapi ketika aku menikah, akhirnya memutuskan untuk membiasakan makan bersama. Kecuali memang ada sebab tertentu sehingga bisa bareng. Seperti suamiku yang bekerja di luar kota.

    ReplyDelete
  2. Keluarga asal saya tidak punya kebiasaan makan bareng, kalau suami iya. Makanya saya jarang makan bareng anak dan suami sebagai keluarga inti. Yang ada saya dahulikan mereka makan duluan atau Palung yang makan duluan atau malah saya yang makan duluan. Kacau banget, sih.

    Mamah masak, anak main, suami sudah berangkat kerja tanpa sarapan. Beres masak, anak masih main di luar jadinya terpaksalah saya makan duluan di rumah. Makan siang, tidak selalu bisa bareng anak karena kebiasaan mainnya atau saya belum lapar. Makan malam itu memungkinkan untuk kami kumpul. Cuma anak makan sehari hanya 2 kali karena jajan di luar atau pulang naji saat Isya langsung berangkat latihan silat.
    Ampun, ternyata sulit juga menerapkan makan bareng ketika anak sudah besar dan punya banyak kegiatan. Beda waktu batita dan balita masih mudah makan bareng.
    Saya kadang iri pada keluarga tetangga waktu kecil di Bandung karena mereka punya kebiasaan makan bareng yang rutin.
    Di kampung ini masih banyak yang makan bareng dengan bahagia, bahkan budaya botram saja merupakan kebiasaan yang sering dilakukan termasuk bapak-bapak yang ngeronda, ha ha.Isi perut dulu agar kenyang lalu bisa tenang keliling memantau kampung.. .

    ReplyDelete
  3. Dulu saya pikir saya sering makan bersama anak.. tapi setelah diingat ingat lagi ternyata tidak juga...Kadang saya terlalu sibuk di dapur jadi nggak sempat menemani mereka makan.. padahal yang kecil kecil mengaku kalau ditemani makannya jadi lebih banyak...

    ReplyDelete
  4. Senangnya jika bisa makan bersama keluarga. Pastinya banyak manfaatnya. Namun memang ada yang tak bisa dengan alasan yang kadang kita tak bisa mengerti.

    ReplyDelete
  5. Bagian paling mengasyikkan saat makan bersama sebenarnya saat bisa mengobrol ya. Kalau orang makan kan biasanya dalam keadaan santai, tenang. Apalagi kalau makanannya enak, perutnya lebih tenang. Nah, biasanya kalau orang hatinya tenang itu, apa yang ada dalam hatinya bisa lancar keluar lewat obrolan. Sebenarnya ini bisa mendekatkan satu sama lain.

    ReplyDelete
  6. Wah iya. Makan bersama keluarga mmg bnyk manfaatnya. Terlebih tuk yg ortunya sibuk, atau anaknya bnyk kegiatan. Sometimes kebersamaan hrs diupayakan meskipun hny di meja makan

    ReplyDelete
  7. Di keluarga saya juga terbiasa makan bersama. Tapi setelah menikah saya malah nggak terbiasa makan nungguin suami karena biasanya udah makan duluan sekalian nemenin dan nyuapin anak-anak makan. Sementara suami biasanya pulang malam. Tapi lama-lama meski nggak ikut makan saya jadi nemenin suami makan malam. Cuma belum berhasil bawa anak-anak makan bersama nih.

    ReplyDelete
  8. dikeluargaku lumayan sering makan bareng seperti ini tapi bukan suatu "aturan baku", karena pas anaknya udah gede semua, kayak aku yang kadang pulang kantor malem, malah kadang milih makan diluar, karena kalau pulang sering ga kebagian makanan :D
    kadang kalau aku sudah berada di rumah, terus orangtua masak, otomatis semua anggota keluarga yang udah kumpul bisa makan bareng bareng

    ReplyDelete
  9. Betul kebiasaan makan bersama membuat hubungan antar keluarga menjadi lebih akrab ya mbak.. setuju sih aku ttg ini

    ReplyDelete
  10. Wah keren banget mbk yus, saya pun sama punya kebiasaan makan bareng keluarga, meja makan jadi tempat favorit untuk berbagi cerita bersama keluarga tercinta setelah seharian beraktivitas di luar.

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke Catatan Yustrini. Silakan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentar yang masuk akan melewati tahap moderasi terlebih dahulu, spam, iklan dan yang mengandung link hidup akan saya hapus.