Warung tongseng

Tongseng Bantul

Siapa di sini yang suka masakan tongseng? Kalo iya, kamu harus coba Tongseng yang satu ini. Jika sedang berada di Jogja, cobalah singgah ke Pasar Bantul. Nanti di pojok sebelah selatan pasar ada penjual tongseng ayam yang lezat.

Buka pukul 6 pagi. Tongseng Sudimoro atau yang lebih dikenal dengan sebutan Tongseng Bantul sudah diserbu pembeli.

Sedikit  saran, biar tidak menunggu terlalu lama sebaiknya hindari datang di jam-jam waktunya makan. Baik pagi atau siang, tempat ini selalu ramai oleh pengunjung.

Kuncinya kalo mau makan di sini harus sabar dalam menunggu pesananmu dibuat. Beberapa kali saya datang ke sini cukup lama juga antriannya. Beruntung waktu itu laparnya belum akut, kalo enggak bisa bahaya, he, he...

Sebagai informasi, antri di Sudirmoro tuh nggak nanggung-nanggung bisa sampai 1 jam lebih! Wow! Jadi jangan datang pas sedang lapar-laparnya ya guys! Bukan tempat pilihan juga jika sedang terburu-buru akan ada acara atau kegiatan setelah makan siang. Pastikan waktumu sedang luang ya!

Cita Rasa Tongseng Ayam Kampung 

Tongseng ayam kampung

Umumnya tongseng menggunakan daging kambing. Sedikit berbeda dari biasanya, Tongseng Ayam Bantul ini menggunakan ayam kampung dalam masakannya.

Walau memakai ayam kampung, kesan alot dan susah dikunyah sama sekali tidak ditemukan. Justru di dalam tongseng kita akan menemukan irisan daging ayam kampung yang empuk dan gurih.

Kelezatan ayam kampung yang sudah tersohor bercampur dengan bumbu-bumbu tradisional menghasilkan cita rasa tongseng yang tak biasa. Rasa gurih, bercampur manis dan kekentalan bumbunya membuat lidah bergoyang.

Jika kamu penyuka rasa pedas, bisa minta irisan cabe rawit di kuahnya. Tak ketinggalan taburan bawang goreng, irisan kol dan tomat menambah lezat tongseng ayam ini.

Tongseng Ayam Bantul selalu disajikan dengan hangat-hangat. Pas banget dijadikan teman makan bersama nasi pulen yang juga disediakan di sini.

Jangan lupa juga memesan minumannya yang tak kalah mantap rasanya. Yaitu teh poci panas yang diseduh dengan gula batu. Penyajiannya menggunakan gelas berisi teh dengan gula batu dan cangkir kaleng berisi teh tubruk untuk menambah minum. Atau bisa juga memesan jeruk hangat/es yang disajikan dengan gula batu. Dijamin rasanya juaara!!!

Rahasia Kelezatan Legendaris

Sudimoro

Berdiri sejak 1960, tongseng Bantul sudah memiliki 3 cabang yang tersebar di Bantul. Pertama di Jalan Jenderal Sudirman 59 B (Sebelah Pasar Bantul), Jalan Tentara Pelajar dan Jalan Bantul, Sewon.

Meski sudah melewati setengah abad lebih, warung Sudimoro ini tetap mempertahankan cara memasak yang tradisional, yakni menggunakan anglo.

Inilah rahasia kelezatan teh pocinya juga, yaitu teh diramu menggunakan air yang direbus di atas anglo.

Harga tongseng di warung makan Sudirmoro ini relatif murah. Yang jelas nggak bikin bangkrut kalo mau ajak makan teman-teman atau kerabat.

Seporsi tongseng dengan sepiring nasi dibanderol Rp. 12.000,- saja. Teh poci/jeruk Rp. 3.000,- kerupuk Rp. 500,-. Ada juga tempe bacem koro Rp. 2000,- itu pun jika sedang beruntung bisa mendapatkannya (karena begitu dikeluarkan dari dalam biasanya langsung diserbu pembeli).

Nah, apakah kamu tertarik untuk mencicipi tongseng Bantul ini? Oya, jangan lupa mampir beli bakpia 5555 yang berada di sebelah kios tongseng. Harganya mulai Rp. 7500,- sampai Rp. 15.000,- per dus.

Lokasi:

Warung Tongseng Ayam Sudimoro Bantul
Jl. Jenderal Sudirman 59 B Bantul, DIY.
Jam Buka: 06.00-15.00 WIB.



6 Comments

  1. Harganya murah sekali ya
    Jika saya masih di jogja pastinya mampir kesana nih
    Saya kan paling suka dengan tongseng

    ReplyDelete
  2. Waduuuuuh tongseng dengan kuah kental gini aku paling doyaaaaan mba :D. Ngebayangin pake irisan rawit trus tomat yg bikin segeeeer, ya ampuuun aku lapeeeeer :D.

    Ntah kapan bisa ke Jogja lagi. Sebenernya Agustus ini planku memang ksana, tp Krn ada halangan, jadi batal deh ke Jogjanya. Udah ngebayangin tuh makanan2 khas Jogja yg udh lama ga aku coba :p. Termasuk tongseng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul irisan cabenya yang bikin tambah sedaaap.

      Semoga bisa ke Jogja lagi ya mbak

      Delete
  3. walau warungnya sederhana makanannya enak

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke Catatan Yustrini. Silakan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentar yang masuk akan melewati tahap moderasi terlebih dahulu, spam, iklan dan yang mengandung link hidup akan saya hapus.