Berat Badan Janin

"Berapa sih, normalnya berat badan janin? Sudahkah perkembangan janin di rahimku ini optimal?" 

Pertanyaan di atas pasti dialami oleh para ibu hamil. Sebuah kehamilan memang suatu anugerah tersendiri bagi wanita. Memasuki bulan Desember bertepatan dengan jatuhnya hari Ibu, aku ingin membahas lebih dalam tentang berat badan janin. Yang semoga bermanfaat bagi kita semua, baik yang sudah menjadi orang tua maupun yang belum. Karena sesungguhnya kita semua adalah calon orang tua, iya kan? 

Pentingnya Memperhatikan Berat Badan Janin

Bayi dalam kandungan

Pertambahan berat badan janin merupakan salah satu hal yang wajib diperhatikan para ibu selama masa kehamilan. Bila tidak bertambah bisa jadi pertanda buruk dan tanda bahwa tumbuh kembang si calon buah hati terhambat. Kalo dibiarkan terus maka akan menyebabkan bayi terlahir prematur, memiliki berat lahir rendah, bahkan bisa berujung pada kematian. 

Bayi yang lahir dengan berat yang kurang dari seharusnya akan membuat dirinya jadi lebih rentan terkena penyakit, hambatan pertumbuhan, gangguan metabolik yang dapat mempengaruhi kesehatan jantung.

Oleh sebab itu, para ibu hamil harus mulai memantau perkembangan janin dengan pemeriksaan rutin ke dokter atau pemeriksaan USG. Nantinya dokter akan melihat perkembangan janin sudah sesuai belum dengan usianya di dalam kandungan.

Sayangnya, banyak ibu hamil menganggap jika pertambahan berat badannya berarti perkembangan janinnya pasti baik. Padahal penambahan berat badan seorang ibu hamil tidak hanya dipengaruhi oleh janin, tetapi ada penyebab lain. Timbunan lemak, cairan ketuban, volume darah, pembesaran payudara hingga pertambahan berat rahim merupakan faktor penyebab berat badan sang ibu hamil bertambah. 

Lantas berapakah berat janin yang normal? Apa yang harus dilakukan jika berat badan janin kurang? Dan apa saja faktor penyebab perkembangan bayi dalam kandungan terhambat? 

Berat Badan Janin yang Normal 

Ibu hamil dan janinnya

Agar mendapatkan berat badan janin yang normal, para ibu harus rutin memeriksakan kandungannya ke dokter dan memperhatikan asupan makanan selama periode kehamilan. Ibu hamil harus menjaga pola hidup sehat serta mengonsumsi makanan yang sehat dan seimbang agar cukup untuk memberikan nutrisi bagi calon buah hati. 

Normal di sini artinya tidak kurang dan tidak kelebihan. Karena berat badan bayi yang besar juga membuat proses kelahiran menjadi sulit. Sebenarnya berat bayi yang akan lahir bisa diprediksi sejak masih dalam kandungan. 

Pertambahan berat badan janin bisa dipantau mulai dari awal kehamilan. Dilansir dari laman GoodDoctor, berat badan janin normal menurut usia kehamilan adalah seperti berikut ini:

1. Trimester Pertama

Pada trimester pertama yakni ketika kandungan berusia muda mulai dari 1-13 minggu, bayi dalam kandungan diukur dari atas kepala hingga pantat. Normalnya, janin di usia 8 minggu memiliki berat 1 gram, 9 minggu 2 gram, 10 minggu 4 gram, 11 minggu 7 gram, 12 minggu 14 gram dan 13 minggu sebesar 23 gram.

2. Trimester Kedua

Pada tahap trimester kedua, gejala awal kehamilan akan mulai hilang digantikan dengan perut yang mulai terlihat membesar. Nah, di sini janin juga harus bertambah bobotnya. Berat badan bayi akan bertambah secara bertahap selama 14 minggu-27 minggu. 

Secara normal, ukuran berat janin adalah ketika berusia 14 minggu 43 gram, 15 minggu 70 gram, 16 minggu 100 gram, 17 minggu 140 gram, 18 minggu 190 gram, 19 minggu 240 gram, 20 minggu 300 gram. 

Di usia 21 minggu seberat 360 gram, 22 minggu seberat 430 gram, 23 minggu seberat 501 gram, 24 minggu 600 gram, 25 minggu 660 gram, 25 minggu 760 gram dan di usia 27 minggu seberat 875 gram. 

3. Trimester ketiga

Pada tahap trimester ketiga adalah tahap terakhir dari kehamilan yakni di usia 28 minggu hingga usia kehamilan ke-41 minggu atau melahirkan. Di tahap ini, biasanya janin akan makin bertumbuh pesat dan bertambah berat badannya. 

Secara normal bobot janin di usia kandungan 28 minggu sebesar 1005 gram, 29 minggu 1153 gram, 30 minggu 1319 gram, 31 minggu 1502 gram, 32 minggu 1702 gram, 33 minggu 1918 gram, 34 minggu 2146 gram dan 35 minggu sebesar 2383 gram.

Usia kehamilan 36 minggu janin biasanya mempunyai berat 2622 gram, 37 minggu 2859 gram, 38 minggu 3083 gram, 39 minggu 3288 gram, 40 minggu 3462 gram, dan 41 minggu seberat 3597 gram. 

Diharapkan bayi yang memiliki usia kelahiran yang cukup, bobotnya bisa mencapai 2.500 - 4.000 gram. Jika masih kurang, berat badan bayi bisa dikejar agar mencapai ukuran yang ideal asal jangan berlebihan. 

Penyebab Berat Bayi Lahir Rendah 

Berat bayi lahir rendah bisa disebabkan oleh beberapa faktor seperti janin kembar, sehingga berat badan janin yang satu tidak sama karena kalah bersaing dengan janin satunya. 

Penyebab yang lain, bisa karena sang ibu ketika hamil mengalami hipertensi, malaria kronik, anemia atau asupan makanan yang kurang karena kehilangan selera makan saat hamil. 

Selain faktor di atas penyebab bayi lahir dengan berat badan yang rendah juga bisa dikarenakan pertumbuhan janin yang terhambat akibat paparan asap rokok yang terbawa masuk ke aliran darah sang ibu. Faktor genetik atau keturunan orang tua yang memang punya ukuran tubuh yang kecil. 

Cara Menaikkan Berat Badan Bayi dalam Kandungan

Menaikkan Berat Janin

Inilah manfaatnya rutin memeriksakan kandungan ke dokter, agar ketika mengetahui berat badan janin rendah bisa dilakukan upaya-upaya untuk meningkatkan berat bayi agar ideal hingga waktu kelahirannya. 

Pergi ke dokter juga bisa meminimalisir efek mitos kehamilan yang banyak beredar di masyarakat seperti, makanan yang wajib dikonsumsi dan yang tidak boleh. Juga anjuran untuk menjaga berat badan agar tetap proporsional agar bayi yang dilahirkan nanti tidak terlalu besar. 

Tetapi ukuran janin yang terlalu kecil juga tidak baik untuk kesehatan sang buah hati, lantas apa saja cara yang aman untuk menaikkan berat badan janin?

1. Konsumsi Makanan Tinggi Kalori 

Mengonsumsi makanan tinggi kalori seperti kacang-kacangan, buah kering, alpukat, ubi jalar tetapi hindari konsumsi junk food. Makanlah dalam jumlah porsi yang kecil namun lebih sering lima hingga enam kali dalam satu hari.

2. Konsumsi Vitamin

Bila mengalami berat badan janin yang kurang, minumlah vitamin sesuai yang dianjurkan oleh dokter. Konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter kandungan agar mendapat vitamin yang tepat dengan dosis pas.

3. Cukup Istirahat dan Hindari Stress

Kurang istirahat juga bisa menyebabkan pertumbuhan janin terhambat. Tingkatkan pola hidup sehat dengan menghindari alkohol, merokok dan selalu makan dengan gizi yang seimbang. 

Juga hindari stress dengan banyak bersyukur dan berdoa agar janin yang dikandung sehat. Berpikir positif dan hindari membaca berita yang terlalu berlebihan supaya pikiran tetap tenang. Dan jangan terlalu mencemaskan akan tertular virus corona selama menjalankan protokol kesehatan yang ketat. 

4. Cukup Minum 

Untuk meningkatkan berat badan janin, ibu hamil disarankan untuk banyak mendapatkan asupan cairan. Tak melulu air putih, jus buah, jus sayuran, susu yang tidak mengandung banyak gula juga disarankan dikonsumsi selama hamil.

Nah, itu tadi sekilas tentang berat badan janin yang perlu diketahui oleh kita semua. Semoga bermanfaat! 


Sumber gambar: Canva, Pixabay.com

Sumber informasi:

- https://www.bestmom.id/tips-kehamilan/faktor-penghambat-kenaikan-berat-badan-janin

- http://blog.sayurbox.com/10-makanan-untuk-menambah-berat-badan-janin/

- https://www.google.com/amp/s/www.sehatq.com/artikel/berdamai-dengan-stres-salah-satu-cara-menambah-berat-badan-janin/amp

- https://hellosehat.com/kehamilan/kandungan/berat-janin-kurang-dalam-kandungan/?amp 

- https://nakita.grid.id/amp/0221414/ini-tandanya-jika-berat-badan-janin-normal-dan-sehat-cek-di-sini

24 Comments

  1. Informasi yang sangat bermanfaat

    ReplyDelete
  2. Betul sekali, mengkonsumsi banyak makanan belum berarti berat badan janin akan bertambah.. ada banyak faktor lain yang berpengaruh...

    ReplyDelete
  3. Tapi beda kehamilan beda tipe berat bun. Pengalaman pribadi sih, si kk berat wkt dikandungannya sesuai teori. Sedangkan di adek jauh lebih kecil, tp Alhamdulillah sehat jg. Klo kt org ada yg "tumbuh" di perut ada jg yg di luar. Wallahu alam

    ReplyDelete
  4. Waktu hamil dulu saya malah pengennya makan junkfood terus , padahal mengonsumsi makanan tinggi kalori seperti kacang-kacangan, buah kering, alpukat, ubi jalar akan lebih baik ya mba, karena gizinya bagus dan tidak mengandung lemak jahat

    ReplyDelete
  5. Temenku ditegur DSOG nya gegara dianya makin gendut aja sementara BB janin masih di bawah normal :D

    ReplyDelete
  6. eh serius baru kali ini aku tahu kalau berat badan janin trimester pertama-tiga di angka segitu mbak. hhh
    bisa jadi ibunya gendut tapi janinnya kekurangan berat ya, dududu. kudu jaga pola hidup dan makan kalau pas hamil nih :)

    ReplyDelete
  7. terimakasih mbak infonya sangat bermnafaat
    Walaupun saya bisa dikatakan masih umur belia dan belum menikah
    tapi ini bisa dijadikan ilmu untuk bekal saya dimasa depan
    Terimakasih mbak

    ReplyDelete
  8. Betul mbak. Gak boleh kita menyepelekan BB janin. Penyebab Stunting, salah satunya adalah kurang BB sejak dalam kandungan.


    Semangat yaa para ibu hamil

    ReplyDelete
  9. Wah manfaat sekali bun informasinya. Dulu pas kelahiran anak pertama saya, berat badan 27. Sekarang belum dikasih dedek kedua.. moga" anak kita nanti bisa normal terus bun..

    ReplyDelete
  10. bb janin memang harus ideal y, ga boleh kekecilan dan jangan kegedean juga

    duniaqtoy.com

    ReplyDelete
  11. Kalo kata orang tua dl, kita g boleh minum es sewaktu hamil biar bayinya g gede2 amat.

    Entahlah benar atao mitos, atau mgkin hanya syrupnya yg bikin bayi gede. Kalo minumnya es batu ma air putih doank kye g ngaruh hihi

    ReplyDelete
  12. Wah informasi yg bermanfaat ini bagi yg sudah nikah n belum nikah hehe.

    Bener-bener berat badan bayi harus di perhatikan, agar bisa lahir normal.

    Terlalu kecil bahaya Prematur, Terlalu besar nanti oprasi, ya tengah2 aja Mbak biar klo lairan normal.

    ReplyDelete
  13. Memang penting banget bagi ibu hamil untuk memeriksakan diri secara teratur setiap bulan. Supaya tahu apakah janinnya sudah mempunyai berat yang normal atau belum. Kalau dulu aku pas hamil berat badan naik 25 kg haha

    ReplyDelete
  14. Kalau sedang hamil berarti ada banyak hal yang harus diperhatikan ya selain kesehatannya terutama berat badan janinnya. Ini ilmu buat daku saat mengalami fase tersebut

    ReplyDelete
  15. Trimester pertama dlu saya kesulitan menaikkan BB janin karena nafsu makan juga segitu aja, gak nambah kayak bumil lainnya. Akhirnya masuk kehamilan 8 bulan baru deh maksa konsumsi kuning telur ayam kampung + madu. Langsung perut membesar dan bayi lahir dengan berat normal 2,9. ☺

    ReplyDelete
  16. Tulisan ini informatif dan sangat rinci. Ternyata di trimester pertama berat janin masih kecil banget ya, nggak sampe 20 gram. Saya dulu waktu hamil termasuk yang nggak merhatiin soal berat janin dan dokternya juga gak bilang apa-apa, mungkin karena normal-normal aja. Tantangan ibu hamil memang harus makan makanan bergizi, padahal sangat tergoda dengan junk food dan yang manis-manis.

    ReplyDelete
  17. Baca ini jaid tahu banyak ya soal berat badan janin yang normal dan juga untuk ibu hamil, benar-benar bermanfaat kalau nanti aku hamil

    ReplyDelete
  18. BB janin saya ketika usia 5 bulan (20 minggu) adalah 350 gr. Bukan hanya dianggap kurang, malah katanya ketinggalan jauh, harusnya 500 gr. Kayaknya dokternya salah deh ya... hehe Kok jauh bgt hitungannya. Soalnya di aplikasi "teman bumil" waktu itu, masih tergolong BB normal.

    ReplyDelete
  19. Pengalaman hamil 3 kali makan susah badan kecil kok berat badan bayi selalu mendekati 4kg ya bun. Dan gk tahu kenapa saya sulit melahirkan normal ya? Jadi mau nambah lagi harus pikir2 dlu..

    ReplyDelete
  20. Pengalaman hamilku dulu, bobotku nambah banyak, tetapi janin berbobot biasa aja. Malah lahir prematur 8 bulan. Namun, Alhamdulillah baik-baik saja. Tak perlu ke RS. Cukup di tempat bidan.

    ReplyDelete
  21. Selain untuk ibu hamil, tipsnya juga cocok untuk aku yang sedang berusaha menjalani hidup sehat Mbak. Kalau dari pengalamanku, menjaga stress agar nggak kebanyakan overthinking tuh masih PR banget. Susaaah kalo ada banyak kerjaan yang harus segera diselesaikan dalam waktu berdekatan :')

    ReplyDelete
  22. Bener2 kudu diperhatikan berat badan bayi. Palagi buat aku yang belum hamil. Noted bangetlah. Selain konsumsi makanan yang bergizi juga jaga kesehatan mental. Biar bayi sehat, ibunya juga sehat pas lahiran.

    ReplyDelete
  23. tips menaikan berat badan bayi saat kandungannya sangat bermanfaat mba Yus buat saya nanti kalau pas hamil, bisa aku save artikelnya, nanti tips-tipsnya bisa saya lakukan

    ReplyDelete
  24. Wah, baca tulisanmu jadi ingat betapa perjuangan untuk menaikkan berat badan sendiri plus berat badan si kecil itu tak mudah. Apalagi setelah bayi lahir, menjaga berat badannya sesuai KMS juga butuh perjuangan huhu...

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke Catatan Yustrini. Silakan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentar yang masuk akan melewati tahap moderasi terlebih dahulu, spam, iklan dan yang mengandung link hidup akan saya hapus.