Minggu, 22 September 2019

Mie Ayam Gaul Wajib Coba Buat Para Pecinta Mie Ayam

dokpri
Siapa di sini yang suka mie ayam? Hmm, kamu harus nyobain makan Mie Ayam Gaul ini deh! Karena selain rasa, ada tambahan ceker, bakso, telur ayam dan telur puyuh. Kalo kamu pecinta mie ayam original, nggak usah khawatir kamu tetap mendapatkan harga normal kok!

Mie Ayam merupakan jajanan murah, meriah dan lebih sehat dibanding mie instan. Selama di Jogja, saya yang memang suka sama makanan ini rajin mencicipi mana yang pas sama lidah. Namun saya jarang sekali nemu mie ayam yang benar-benar cocok karena ternyata masakan ayamnya berbeda dengan masakan ayam di Purwokerto. Kebanyakan kalo di Jogja, ayamnya sudah diolah sehingga tidak berwujud daging ayam lagi melainkan seperti ayam dicincang halus diberi bumbu rempah. Dan hal ini yang membuat saya kurang cocok.

Tak dapat dipungkiri bahwa media sosial adalah alat promosi yang efektif. Karena biarpun saya tiap hari lewat jalan Bantul tak pernah sekali-kali nengok ke arah warung mie ayam yang akan saya ulas. 

Berada di sebuah kios kecil jalan Bantul, dekat Masjid Wiworo Cipto atau dari perempatan Pojok Beteng Kulon ke arah selatan. Warung Mie Ayam Gaul buka dari pukul 10.00 sampai pukul 20.30 WIB.

Baca Juga: Sate Ratu Bukan Sate Biasa 

Tempatnya kecil tapi cukuplah untuk 15-20 orang. Harus sabar menunggu mienya dimasak. Tapi biar lama penyajiannya, saya nggak pernah kecewa dengan rasa atau tekstur mie-nya. Kan kalo makan di tempat lain, ada yang suka memasak mie-nya kurang matang atau dalemnya nggak bening. Jadinya masih terasa tepungnya.

Mie Ayam Bakso
Yang saya suka dari Mie Ayam Gaul, selain masak mie-nya selalu matang, rasa dari bumbunya juga terasa, ayamnya asli nggak terlalu banyak tambahannya seperti topping mie ayam yang dijual di Jogja. Biasanya kan, masakan ayam untuk mie ayam di Jogja itu dagingnya remuk dan seperti diberi tepung biar kental. Yang ini tuh enggak, malah banyak potongan dagingnya.

Mie Ayam Telur Puyuh

Harga Mie Ayam Gaul masih tergolong murah dan ramah di kantong. Satu porsi Mie Ayam Biasa dibanderol harga Rp. 9000,- dan Mie Ayam Bakso/Telur Ayam/Telur Puyuh/Ceker dibanderol dengan harga Rp. 12.000,-.

dokpri

Untuk minumannya, nggak terlalu istimewa walau sedia macam-macam seperti es teh, es jeruk dan aneka minuman kemasan siap seduh. Rasanya biasa aja ya. Harga semua flat Rp. 3000,-. 

Hanya kekurangannya adalah masih banyak potongan tulangnya. Agak mengganggu gitu kalo dimakan. Tapi nggak mengurangi nilai rasa mie ayam ini kok!

Karena berada di sebuah kios pinggir jalan besar, parkir mobil agak sulit. Mungkin harus numpang parkir di sebelah. Untuk motor masih aman, cuma kalo motor yang dipatkir agak banyak cukup sulit juga. Apalagi kanan kirinya juga jualan, satu sate dan satu lagi bakso. 

Kesimpulan:

Nilai + :
1. Potongan ayamnya kotak-kotak bukan suwir dan tidak remuk.
2. Bumbu mie terasa.
3. Banyak pilihan tambahan topping.
4. Tempatnya bersih.
5. Mie-nya matang.

Nilai - :
1. Lama menunggu mie-nya dimasak.
2. Banyak potongan tulangnya.
3. Sempit.
4. Parkir di pinggir jalan.

SKOR : 4/5 ☆☆☆☆

Peta : 

8 komentar:

  1. Duuuh kelihatannya enak banget nih. Apalagi saya termasuk penggemar mie ayam bakso. baca ini jadi ngiler. Nyam nyam nyam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Icip-icip dulu Mbak, siapa tau cocok di lidah.

      Makasih atas kunjungannya :)

      Hapus
  2. Saya lihat fotonya agak bengong. Ini mie ayamnya dikasih topping bumbu apa ya, kok jadi merah kecoklatan gitu? Mirip bumbu rendang atau bumbu krengsengan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu masakan ayam Mbak, bumbunya kental gitu. Rasanya manis gurih, beda sama rendang.

      Hapus
  3. Justru enak kalo ada potongan tulang ayamnya mas.. buat diemut2 sum2nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, itu tulangnya halus, tipis. Nggak ada sum-sumnya.

      Bang Day, kenalin saya Yustrini, seorang wanita jadi jangan panggil mas ya :)

      Hapus
  4. Mi ayam sekarang banyak macamnya. Kalau di tempat saya ada mi ayam hotplate. Jadi mi ayam ini disajikan dalam sebuah piring panas dan ada sensasi tersendiri pas menikmatinya. Tapi belum pernah coba sih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm, mie ayam hotplate ya?? Enak juga lhoo! Udah pernah nyicipin, panasnya lebih awet.

      Hapus

Terima kasih telah berkunjung ke Catatan Yustrini. Silakan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentar spam, iklan dan yang mengandung link hidup akan saya hapus.